Thursday, August 28, 2008

Imperium Amerika


IMPERIUM Amerika adalah istilah yang sering digunakan untuk menjelaskan salah satu ciri penting konstelasi ekonomi politik internasional dewasa ini. Beberapa tahun lalu, ahli ekonomi politik terkenal Chalmers Johnson menggunakan istilah ini dalam sebuah buku yang mengkhawatirkan dampak upaya Amerika Serikat mempertahankan "imperium" nya yang luas lewat kekuatan militer maupun melalui kekuatan modal dan pasarnya yang dahsyat. Tujuannya: memaksakan model pengintegrasian ekonomi dunia menurut kehendaknya sendiri.
Istilah ini jadi lebih populer sejak pemerintahan George W Bush mengumandangkan perang melawan "teror". Para pengkritiknya, di dalam dan luar negeri, menanyakan logika penggunaan teror dan kekerasan oleh AS sendiri konon juga untuk membasmi teror. Beberapa cendekiawan Amerika mempertanyakan alasan mengaitkan pemerintahan Saddam Hussein dengan jaringan Al Qaidah. Rezim Saddam memang bengis, tapi amat sekuler banyak ulama dan tokoh Islam sudah menjadi korbannya.
Sebagian cendekiawan menuduh aparat keamanan AS menggunakan penyiksaan dalam menginterogasi orang-orang yang diduga berkait dengan aktivitas terorisme sehingga melanggar prinsip hak asasi manusia yang konon dijunjung tinggi dalam nilai nilai Amerika. Sebagian lagi menggugat retorika Bush, Cheney, Rumsfeld, dkk., yang menyatakan Saddam harus didongkel demi membuat Irak negeri yang demokratis sambil menanyakan mengapa AS mendukung rezim rezim pro Amerika di Timur Tengah dan kawasan lain yang sama otoriternya. Ada pula yang menuduh kebijakan keimigrasian Amerika yang baru (bersifat diskriminatoris terhadap orang yang berasal dari Timur Tengah dan negeri lain seperti Indonesia) sebagai pengejewantahan dari sikap rasisme yang bodoh dan melanggar nilai nilai Amerika.
Agaknya korban utama dari "Imperium Amerika" ini adalah demokrasi dan hak asasi itu sendiri. Memang, sepanjang sejarah, AS tak pernah bisa konsekuen dengan retorikanya tengok sejarah perbudakannya dan nasib "orang aslinya". Belum lagi sejarah intervensinya kepada negeri negeri kecil di Amerika Tengah sejak awal abad ke-20, "penahanan" terhadap warga keturunan Jepang di masa Perang Dunia II, serta kekejian yang menyertai Perang Vietnam yang sempat meluas menjadi pengeboman "rahasia" di Kamboja. Dan masih banyak lagi contohnya.
Tapi dalam hal ini Amerika juga tidak unik. Indonesia di bawah Orde Baru, misalnya, tak pernah bisa konsekuen dengan retorikanya tentang masyarakat Pancasila yang adil dan makmur. Namun, salah atau benar, AS masih dianggap sebagai simbol nilai nilai demokrasi dan hak asasi manusia yang universal. Mungkin ini hasil kedigdayaan industri fantasi Hollywood serta kehebatan media massa seperti CNN dalam menyajikan berita dari sudut pandang tertentu. Bisa jadi untuk sebagian ini juga hasil kebijakan pemerintahnya sendiri yang secara periodik mengeluarkan laporan tentang kondisi hak asasi di mancanegara. Namun kemunduran demokrasi dan hak asasi di AS yang belakangan terjadi, sudah pasti adalah kemunduran buat perjuangan di mana mana.
Di Indonesia, dan negeri lainnya, kekuatan anti-demokrasi (entah yang menggunakan slogan nasionalis, keagamaan, atau yang lainnya) akan panen. Lihat saja, di Indonesia sudah muncul nostalgia pada rezim Soeharto yang tamak serta kerinduan terhadap tangan besi militer. Ini pun dipupuk oleh pejabat Amerika dan Australia yang dalam pidatonya menganggap TNI sebagai satu satunya institusi yang berjalan dengan baik di negeri ini. Tidak ingatkah mereka dengan nasib para aktivis korban penculikan yang sampai kini masih hilang? Dengan mereka yang pernah merasakan kerasnya sepatu lars di Aceh, Papua, Timor Timur -dan juga di tempat seperti Tangerang, yang menjadi salah satu ajang unjuk rasa buruh beberapa tahun terakhir?
Sebetulnya kita tak usah terlalu heran dengan kemunduran ini. Amerika adalah negeri yang begitu besar, luas, dan kompleks. Ciri ciri demografis, sosial, ekonomi, dan budayanya begitu bervariasi. Ia adalah satu tapi sekaligus majemuk. Ia penuh kontradiksi internal. Orang yang baru pertama kali mengunjungi Washington, DC, akan terperanjat. Tak terlalu jauh dari Gedung Putih, terletaklah daerah daerah kumuh, miskin, dan penuh kekerasan. Tidak jauh dari pusat pemerintahan yang menganggap diri sebagai "jagonya" demokrasi itu terletak permukiman orang orang terkucil, merana, dan secara sosial ekonomi mempunyai posisi yang amat lemah.
Amerika yang penuh kontradiksi ini berisikan kekuatan yang pro maupun anti demokrasi dan hak asasi manusia. Seperti juga di banyak negeri lain, ia berisikan pejuang persamaan hak dan lingkungan hidup, tapi juga berisikan orang orang yang mempunyai pandangan dunia yang picik. Karena kepentingan mereka sendiri misalnya dalam industri senjata atau industri minyak mereka dengan senang hati memobilisasi sentimen rasis serta ketakutan dan kebingungan dalam masyarakat. Kebingungan ini sudah dilandasi jurang sosial seperti kaya miskin yang makin luas, tapi kini ditambah dengan ketakutan hebat yang menyertai peristiwa 11 September. Peristiwa torsebut sebetulnya membawa berkah pada mereka seperti juga kekuatan anti-demokrasi di seluruh dunia.
Kini terjadi banyak demonstrasi di AS menentang solusi militer yang kelihatannya digandrungi pemerintahan Bush. Demonstrasi ini melibatkan ribuan rakyat biasa. Tinggal merekalah yang menjadi tanda bahwa nilai nilai demokrasi dan kemanusiaan universal masih hidup di sebagian masyarakat Amerika. Mungkin dalam jangka panjang, hanya merekalah lawan yang setimpal terhadap Imperium Amerika.

Vedi R. Hadiz, Staf pengajar Jurusan Sosiologi Universitas Nasional Singapura
TEMPO, 2 Februari 2003

1 comment:

Kulyubi Ismangun said...

SEMANGAT SUMPAH PEMUDA MENGGUGAT BUDAYA NEOLIBERAL

Prof.Dr.Mubyarto

Pendahuluan
Dalam sejarah nasional Indonesia akan dikenal 6 periode “Kebangkitan Nasional” sebagai berikut:

Periode Kebangkitan Nasional dari yang satu ke yang lain tidak sama. Yang terpendek adalah 17 tahun, dan yang terpanjang adalah 32 tahun dengan rata-rata 24 tahun atau kira-kira 1 generasi. Tentu menarik untuk menganalisis mengapa Orde Baru dapat bertahan paling lama dan mengapa periode kebangkitan nasional sebelum kemerdekaan cenderung memendek. Orde Baru bertahan 32 tahun karena kuncinya pada “kestabilan politik”, sedangkan selama reformasi mulai 1998 Presiden (dan kabinet) hanya bertahan rata-rata kurang dari 20 bulan, dan pada tahun-tahun awal kemerdekaan hanya 12 bulan.

BO dan Sumpah Pemuda
Dari ke-6 periode “kebangkitan nasional”, kebangkitan nasional ke-2 yaitu Boedi Oetomo (1908) dan ke-3 yaitu Sumpah Pemuda (1928) adalah paling erat keterkaitannya, bahkan orang biasanya menganggap keduanya merupakan 1 mata rantai yang runtut berurutan. BO yang sebenarnya merupakan kelahiran gerakan politik paling awal terpaksa “disembunyikan” oleh tokoh-tokoh pimpinannya sebagai gerakan sosial-budaya supaya rapat-rapatnya memperoleh ijin dari pemerintah penjajah. Ketika tahun 1913 Suwardi Suryoningrat menulis “Seandainya aku orang Belanda” dan partainya Indische Partij dibentuk, maka serta-merta Suwardi ditangkap dan partainya dibubarkan.
BO sebagai gerakan kebangsaan juga penting untuk dicatat karena garis politik perjuangannya adalah ingin membela dan memperjuangkan kepentingan wong cilik (orang kecil, ekonomi rakyat), yang dalam proses pembangunan ekonomi liberal mulai 1870 semakin miskin padahal orang-orang Belanda bertambah kaya. Perlu dicatat hasil survey di Hindia Belanda tentang “kemerosotan kesejahteraan” (declining welfare) pada akhir abad 19 yang melahirkan “politik etik” tahun 1905 tentang tri E/I, (edukasi, irigasi, emigrasi). Sebagaimana dilaporkan kemudian, ke-3 program “anti kemiskinan” ini ternyata “diselewengkan” demi kepentingan perusahaan-perusahaan besar dan sama sekali tidak untuk mengurangi kemiskinan penduduk pribumi.

Plus-Minus Kebangkitan Orde Baru
Ketika bangsa Indonesia memperingati 80 tahun BO, dan 60 tahun SP (Sumpah Pemuda) tahun 1988, banyak tulisan yang bernada “puas” dan “optimistik” tentang hasil-hasil pembangunan yang telah dicapai selama 4 Repelita (1969-1989) yang telah mampu membawa pembangunan Indonesia sampai tahap tinggal landas. Namun,
Kunci maknanya terletak pada naik mengangkasa dengan kekuatan sendiri.... Ia diperkirakan dan diharapkan akan mampu pula menghadapi tantangan dan ancaman berbagai corak cuaca sehingga memungkinkannya untuk terbang dengan selamat. Oleh karena itu sewaktu tinggal landas pesawat itu harus betul-betul sudah siap... kalau tidak, kapal terbang tersebut akan mengalami kecelakaan....[2]
[2] Hadi Supeno, Reaktualisasi Kebangkitan Nasional Menuju Tinggal Landas: Perlunya Nasionalisme Baru dalam Transformasi Ilmu dan Teknologi, Pet Parmono (perangkum) Kebangkitan nasional, PWI Pusat, 1990, hl. 58.
Tidak cukup jelaskah “peringatan” tentang persyaratan tinggal landas yaitu harus “dengan kekuatan sendiri” yang kalau tidak betul-betul siap pembangunan “akan mengalami kecelakaan”? Jika kita catat benar-benar peringatan diatas, maka optimisme yang nampak berlebihan pada awal Repelita VI (1994-1999) bahwa pembangunan Indonesia sudah memasuki tahap tinggal landas, padahal belum semua persyaratan terpenuhi, termasuk dan terutama, ketergantungan pada utang-utang luar negeri, maka semestinya kita tidak perlu terkejut ketika “pesawat mengalami kecelakaan” yaitu dalam bentuk terjadinya krismon 1997-1998. Memang krismon menjadi lebih berat lagi daya rusaknya karena pada saat-saat terakhir menjelang krismon banyak pakar-pakar ekonomi kita, dan sejumlah pakar ekonomi asing, masih terlalu percaya bahwa Indonesia ”tidak mungkin” mengalami krisis utang.
Indonesia is not facing an imminent debt crisis... Indonesia’s principal macroeconomic indicators bear little resemblance to those in Mexico before 1994 crisis. If recent economic trends continue, Indonesia’s debt burden should ease gradually, even if they do not, adequate resources are available to finance even fairly significant balance of payments shocks until appropriate adjustments measures can be introduced.[3]
[3] Redelet, Steven, Indonesian Foreign Debt: Headed for Crisis or Financing Sustainable Growth? BIES, Vol. 31. No. 3, Dec 1995, p. 40.
Demikian salah satu kesimpulan penting dari ketelanjuran pembangunan Indonesia adalah “ketidaksabaran” dalam membangun ekonomi dan terlalu percaya (over confidence) bahwa “melalui pertumbuhan ekonomi tinggi semuanya akan beres”, meskipun pertumbuhan ekonomi tinggi harus dicapai melalui “banjirnya modal asing” dalam bentuk pinjaman ataupun investasi (FDI). Pemerintah di bawah pengaruh para teknokrat, rupanya tidak khawatir sama sekali akan bahaya yang ditimbulkan utang-utang yang menumpuk (overborrowing). Deregulasi dan liberalisasi dalam aturan keluar-masuknya modal telah dibuat “terlalu bebas” sampai-sampai seorang tokoh teknokrat anggota pemerintah terkejut sendiri ketika ekonomi Indonesia telah menjadi sangat liberal.
In this precarious state, the government took the bold move of removing all restrictions on the flow of capital into and out of the country. Indonesia’s laws governing the flow of capital thus become some of the most liberal in the world, more so even than those of many of the most developed countries.[4]
[4] Radius Prawiro, 1998, Indonesia’s Struggle for Economic Development: Pragmatism in Action, Oxford UP, op.cit., p.90.
Demikian kesimpulan kita tentang periode “kebangkitan nasional” Orde Baru adalah bahwa 32 tahun era pembangunan ekonomi telah “menjawab secara tepat” keprihatinan Soedjatmoko tahun 1954, bahwa “bangsa Indonesia telah mengabaikan sama sekali perlunya pembangunan ekonomi dan hanya memikirkan pembangunan politik”.[5] Begitu kesempatan membangun ekonomi muncul, Indonesia tidak setengah-setengah tetapi melakukannya dengan “sepenuh hati” (all out) yaitu dengan cara mengundang modal asing secara besar-besaran (UU PMA, 1967), sampai-sampai menjadi kebablasan. Akibatnya ekonomi Indonesia “kembali dijajah” oleh ekonomi asing. Inipun pada tahun 1988 sebenarnya sudah diperingatkan, namun rupanya diabaikan oleh para teknokrat kita.
[5] Soedjatmoko, 1954, Economic Development as A Cultural Problem, Cornell University.
Perkembangan sejarah mengajarkan kepada kita bahwa hakikat penjajahan yaitu penghisapan satu bangsa oleh bangsa yang lain tidak berhenti setelah masa kemerdekaan tiba. Hakekat penjajahan itu tetap berlangsung hingga kini dalam bentuk yang lebih halus, lebih sopan, tetapi lebih kuat daya hisapnya, dan lebih sulit melawannya. Bentuk yang paling umum dari penjajahan model baru ini adalah penjajahan ekonomi di antaranya melalui cengkeraman Multi-National Corporation.[6]
[6] M. Ridlo Eisy, 1990, Perjuangan Nasional Perbaikan Nasib Rakyat, Kebangkitan Nasional, PB PWI, op.cit., hal 21.

Warisan Sistem Ekonomi yang “Menghisap”
Sejak otonomi daerah dilaksanakan mulai Januari 2001 terjadilah semacam “perebutan” rezki antara pemerintah pusat dan pemerintah-pemerintah daerah, dan antara pemerintah-pemerintah daerah (khususnya Kabupaten/kota) yang bertetangga. Karena dasar hukum pelaksanaan otonomi daerah adalah Perda-perda disamping UU No. 22 dan No. 25/1999, maka pemerintah-pemerintah daerah bersama DPRD menyusun berbagai Perda, yang jika menimbulkan konflik dengan kepentingan pemerintah pusat, pemerintah pusat dhi Departemen Dalam Negeri “menegur” Pemda yang bersangkutan atau ada daerah-daerah yang secara tegas diminta untuk “mencabut Perda-perda bermasalah”.
Banyak daerah, terutama yang kaya sumber daya alam, di masa lalu merasa dihisap kekayaannya oleh pemerintah pusat, atau oleh investor dari luar. Nilai dan tingkat “penghisapan” ini dapat ditaksir. Salah satu cara menghitung atau menaksirnya adalah dengan membandingkan nilai PDRB (per kapita) dengan nilai pengeluaran konsumsi per kapita. Dengan asumsi tidak ada tabungan (saving), jika nilai Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) per kapita jauh lebih tinggi dibanding nilai pengeluaran konsumsi penduduknya, maka berarti sebagian besar PDRB tidak dinikmati oleh penduduk setempat. Dengan perkataan lain sebagian PDRB memang “dikirimkan” kepada pemiliknya yaitu investor dari luar daerah, yang bisa beralamat di ibu kota atau di luar negeri.
Tabel 1 menunjukkan “derajat penghisapan” daerah propinsi tahun 1996 dan 2000. Terlihat jelas untuk tahun 1996 propinsi-propinsi yang paling kaya sumber daya alam yaitu Kalimantan Timur, Riau, dan Irian Jaya, derajat penghisapannya tinggi, masing-masing 87%, 80%, dan 78%. Artinya dari setiap 100 nilai PDRB, bagian yang dinikmati penduduk setempat hanya 13% (Kaltim), 20% (Riau), dan 22% (Irian Jaya) dan selebihnya dinikmati investor dari luar. Propinsi DKI Jakarta yang menjadi pusat peredaran uang Indonesia ternyata juga “dihisap” pemodal dari luar negeri yaitu 72%, atau hanya 28% yang dinikmati penduduk DKI Jakarta sendiri.
Adalah menarik membandingkan derajat penghisapan nasional tahun 1996 dan tahun 2000. Ternyata, dapat diduga, bahwa krisis moneter 1997-1998 yang mengakibatkan “hengkangnya” banyak modal asing (ditaksir USD 10 milyar per tahun sejak 1997), berdampak positif yaitu menurunnya “derajat penghisapan” terhadap ekonomi Indonesia. Di Irian Jaya “derajat penghisapan” menurun deras dari 78% ke 52%, untuk Riau turun dari 80% ke 72%, Kaltim dari 87% ke 76%, dan secara nasional penghisapan turun dari 61% menjadi 52%.
Table 1. Derajat "Penghisapan" Sistem Ekonomi Indonesia
Per Propinsi 1996 dan 2000: Harga Konstan 1993
(sambung di bawah)

Penghisapan Ekonomi =

Persatuan, Kesatuan, dan Nasionalisme.
Dr. Wahidin Sudirohusodo, seorang dokter pribumi Jawa dari Mlati, Yogyakarta, tokoh di balik pembentukan BO di Jakarta 1908, pernah menyatakan sebagai berikut:
Manawa bangsa kita bisa idu bareng, landa sing ana kene mesti mati keleleb kabeh (kalau bangsa kita dapat meludah bersama, maka penjajah Belanda yang ada disini pasti semua tenggelam).[7]
[7] G. Sunaryo, Dr. Wahidin Sudirohusodo dan Peranannya dalam kebangkitan Nasional dalam Kebangkitan Nasional, PP-PWI 1990, h. 126.
Ucapan yang menganjurkan nasionalisme dan dikukuhkannya persatuan dan kesatuan inilah yang akhirnya berhasil “membakar” semangat pemuda dari berbagai daerah di Indonesia tahun 1928.[8] Tiga tahun sebelum Sumpah Pemuda (1925) Perhimpunan Indonesia di Negeri Belanda menerbitkan Manifesto Politik dalam majalah Indonesia Merdeka yang memuat prinsip-prinsip “perjuangan kemerdekaan” Indonesia sebagai berikut:
[8] Harpalis Alwi, Dibutuhkan Semangat Kebangkitan Nasional Baru, Kebangkitan nasional, PP-PWI, 1990, h. 35.
a. Pemerintah di Hindia Belanda (Indonesia) sewajarnya dipegang orang-orang Indonesia sendiri yang dipilih oleh rakyat Indonesia sendiri (prinsip demokrasi).
b. Dalam memperjuangkan kemerdekaan bangsa Indonesia tidak memerlukan bantuan pihak manapun (prinsip swa daya).
c. Karena bangsa Indonesia terdiri dari bermacam-macam suku, perjuangan kemerdekaan mustahil tercapai tanpa persatuan unsur-unsur itu (prinsip unity/persatuan).
Bisa dipahami bahwa Manifesto Politik ini menjadi dasar Sumpah Pemuda 1928 yang selengkapnya adalah sebagai berikut:
Satu : Kami putera dan puteri Indonesia mengaku bertumpah darah yang satu, Tanah Air Indonesia.
Dua : Kami putera dan puteri Indonesia mengaku berbangsa yang satu, Bangsa Indonesia.
Tiga : Kami putera dan puteri Indonesia menjunjung tinggi bahasa persatuan, Bahasa Indonesia.
Semangat persatuan, kesatuan, dan nasionalisme yang sebelumnya tidak pernah muncul selama penjajahan 350 tahun kemudian berhasil digugah dan digelorakan dalam berbagai tahap kebangkitan nasional terutama tahun-tahun 1908 dan 1928 dengan tokoh-tokohnya Sutomo, Gunawan, dan Tjipto Mangunkusumo, disusul pendirian National Indische Partij oleh dr. Tjipto Mangunkusumo, Suwardi Suryoningrat (Ki Hajar Dewantara), dan dr. Dowes Dekker. Tahun 1912 Haji Samanhudi mendirikan Sarekat Dagang Islam (Solo), KH Ahmad Dahlan mendirikan Muhammadiyah (Yogyakarta) dan Dwijo Sewoyo dan kawan-kawan mendirikan Asuransi Jiwa Bersama Bumi Putera di Magelang, semuanya bertekad “mengusir penjajah” dari Indonesia dengan cara berbeda-beda di bidang politik, ekonomi, dan pendidikan. Para pejuang perintis kemerdekaan ini tidak gentar menghadapi ancaman-ancaman kekuasaan penjajah dan tidak sedikit yang ditangkap, diadili, dan dipenjarakan. Suwardi Suryoningrat menulis Als ik eens Nederlander was (Seandainya aku orang Belanda), 20 Juli 1913 yang memprotes keras rencana pemerintah jajahan Belanda merayakan 100 tahun kemerdekaan Belanda di Hindia Belanda. Karena tulisan inilah dr. Tjipto Mangunkusumo dan Suwardi Suryoningrat dihukum dan diasingkan ke Banda dan Bangka, tetapi “karena boleh memilih”, keduanya “dibuang” ke Negeri Belanda. Di sana Suwardi justru belajar ilmu pendidikan dan dr. Tjipto karena sakit dipulangkan ke Indonesia.[9]
[9] Sebuah Renungan, Teori Kebangkitan Nasional, PP-PWI, 1990, hal. 59-63.
Sesudah kemerdekaan semangat nasionalisme sering diuji berupa kritik-kritik terhadap pemerintah dalam kebijakan berutang luar negeri. Tidak jarang sejarah jaman penjajahan berulang di jaman kemerdekaan dengan ditangkap dan dipenjarakannya tokoh-tokoh yang dianggap menentang pemerintah. Selama Orde Baru banyak tokoh-tokoh cendekiawan yang mengkritik pemerintah “dipersona-non gratakan”, meskipun banyak yang belakangan terbukti kritikan-kritikannya benar. Seandainya kritik-kritik yang dilancarkannya diperhatikan mungkin banyak kesalahan-kesalahan kebijakan dapat dihindarkan.
Kini setelah krisis keuangan dan krisis perbankan berlangsung lebih dari 5 tahun sejak 1997, setelah 4 kali pergantian presiden, banyak yang menyesalkan telah diabaikannya kritik-kritik keras tentang peranan utang dan modal asing. Bahkan meskipun MPR sudah “memerintahkan penghentian program kerjasama dengan IMF, pemerintah dibawah pengaruh teknokrat-teknokrat ekonomi yang berpandangan Neoliberal ke-Barat-baratan (Amerika) sulit melepaskan diri dari cengkeraman IMF, dan memutuskan memilih program “pemandoran” (PPM).

Kesimpulan
Kebangkitan Nasional ke-6 kini sedang berproses dalam bentuk reformasi di segala bidang. Reformasi yang sudah berjalan lebih dari 5 tahun ini berlangsung amat lamban, banyak yang menyatakan telah melenceng, bahkan ada yang menyatakan telah “mati suri”, dilupakan sebelum mencapai hasil.
Dalam bidang ekonomi reformasi tidak mencapai hasil karena keengganan mengoreksi kebijakan dan strategi yang keliru termasuk teori-teori yang mendasarinya. Para teknokrat bersikukuh tidak ada yang salah dalam teori-teori ekonomi yang diacu untuk menyusun kebijakan-kebijakan. Menurut mereka yang salah adalah pelaksanaannya, sampai-sampai seorang pemenang Nobel Ekonomi Joseph Stiglitz merasa perlu menyatakan dengan tandas,
Textbook economics may be fine for teaching students, but not for advising governments ... since typical American style textbook relies so heavily on a particular intellectuial tradition, the neoclassical model.[10]
[10] Chang Ha-Joon, (ed), Stiglitz and the World Bank: The Rebel Within, 2001: 130).
Alangkah tragis nasib bangsa dan ekonomi Indonesia setelah 58 tahun merdeka, yang begitu percaya sudah akan memasuki tahap “tinggal landas” pada tahun-tahun 1993-1998 (Repelita VI), tetapi justru kemudian menabrak batu karang sangat tajam yang nyaris menenggelamkannya, atau terkena badai krismon yang nyaris menghancurkannya.
Selama pakar-pakar ekonomi Indonesia yang ke-Barat-baratan dan menganut paham neoliberal tidak mengakui kekeliruan-kekeliruan ini, dan terus-menerus bersikukuh menyarankan dan menjalankan kebijakan-kebijakan ekonomi konvensional yang terlalu tunduk pada hukum-hukum ekonomi global-neoliberal, yang jelas-jelas lebih menguntungkan negara-negara industri maju, dan merugikan ekonomi rakyat kita, maka selama itu pula ekonomi nasional Indonesia akan tetap rapuh, dan pembangunan nasional yang menyejahterakan rakyat tidak akan terwujud.

25 Oktober 2003

________________________________________
Oleh: Prof. Dr. Mubyarto -- Guru Besar Fakultas Ekonomi UGM, Kepala Pusat Studi Ekonomi Pancasila (PUSTEP) UGM.
Makalah UNTUK Seminar Peringatan 75 tahun Sumpah Pemuda, Wina-Austria, 25 Oktober 2003


Bacaan
1. AR. Baswedan, 1974, Sumpah Pemuda Indonesia Keturunan Arab, Pers Nasional, Surabaya.
2. Chang, Ha-Joon, ed, 2001, Stiglitz and the World Bank: The Rebel Within, Anthem Press.
3. Christianto Wibisono, dkk, 1982, Sejarah Pergerakan Pemuda di Indonesia: Periode Mempertahankan Kemerdekaan, Dep. P&K.
4. Ekins, Paul & Manfred Max-Neef, 1992, Real-Life Economics, Routledge London – New York.
5. J. Th. Petrus Blumberger, De Nationalistiche Beweging in Nederlandsch-Indie, 1931, HD Tjeenk Willink & Zoon Haarlem.
6. Nelson, Robert, 2001, Economics As Religion, University Park PA, The Pennsylvania State University Press.
7. Pet Parmono (perangkum), 1990, Kebangkitan Nasional, PP-PWI, Jakarta.
8. Radius Prawiro, 1998, Indonesia’s Struggle for Economic Development, Oxford UP, Singapore.
9. Soedjatmoko, 1958, Economic Development as A Cultural Problem, Modern Indonesia Project Southeast Asia Program, Cornell University, Ithaca.
10. Yoran Anwar, dkk, 1982, Sejarah Pergerakan Pemuda di Indonesia: Periode Mengisi Kemerdekaan, Dep P&K.